Hak Asasi Manusia Italia

Hak Asasi Manusia Italia

26/04/2022 0 By adminnhri

Hak Asasi Manusia Italia – Sejalan dengan prioritas mandat Italia 2019-2021 di Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNHRC), tindakan hak asasi manusia Italia berfokus, khususnya, pada beberapa isu prioritas: perjuangan melawan segala bentuk diskriminasi; moratorium universal hukuman mati; promosi hak-hak perempuan dan anak perempuan (termasuk kampanye menentang mutilasi alat kelamin perempuan dan pernikahan dini dan paksa); perlindungan dan pemajuan hak-hak anak (khususnya anak-anak rentan); perlindungan kebebasan beragama dan berkeyakinan serta hak-hak anggota agama minoritas; perang melawan perdagangan manusia; pemajuan hak-hak penyandang disabilitas; perlindungan warisan budaya; perlindungan para pembela hak asasi manusia.

Hak Asasi Manusia Italia

nhri – Pada saat yang sama, Italia juga telah berkomitmen untuk beberapa inisiatif lain untuk perlindungan dan pemajuan hak asasi manusia sejalan dengan kewajiban yang dilakukan di tingkat internasional untuk mendukung hak-hak sipil, politik, ekonomi, sosial dan budaya.

Inisiatif-inisiatif ini termasuk memerangi rasisme, xenofobia dan segala bentuk intoleransi, anti-Semitisme, diskriminasi termasuk diskriminasi berdasarkan orientasi seksual dan identitas gender, pemajuan hak-hak penyandang disabilitas, pendidikan hak asasi manusia, mempromosikan demokrasi dan supremasi hukum, mempromosikan kebebasan berpendapat dan berekspresi dan berfokus pada isu-isu yang berkaitan dengan migrasi.

Hukuman mati

Italia menempatkan prioritas tertinggi pada kampanye internasional untuk moratorium hukuman mati, dengan keyakinan kuat bahwa hukuman mati adalah pelanggaran martabat manusia yang tidak dapat diterima dan tidak memiliki nilai tambah dalam hal keselamatan warga negara atau pencegahan kejahatan, menentukan ireversibilitas dramatis dari setiap kemungkinan kegagalan keadilan.

Baca Juga : Laporan Tahunan Uni Eropa tentang Hak Asasi Manusia dan Demokrasi 

Italia telah mempromosikan beberapa inisiatif yang mendukung moratorium universal hukuman mati sejak tahun 1990-an. Pada bulan Desember 2007 inisiatif ini menyebabkan diadopsinya resolusi pertama oleh Majelis Umum PBB yang menyerukan moratorium hukuman mati. Resolusi itu disetujui dengan 104 suara mendukung, 54 menentang dan 29 abstain. Italia memperbarui komitmennya untuk tujuan ini pada tahun berikutnya ketika dipromosikan, bersama dengan aliansi antar kawasan yang dibentuk oleh negara-negara dari seluruh dunia, resolusi kedua tentang moratorium.

Resolusi tersebut disetujui oleh Majelis Umum dengan lebih banyak suara setuju dan lebih sedikit suara menentang. Sejak itu, resolusi tentang moratorium universal hukuman mati telah disetujui oleh Majelis Umum PBB setiap dua tahun. Resolusi terakhir tentang masalah ini diadopsi oleh Majelis Umum dalam sidang pleno pada Desember 2018 dengan 121 suara mendukung, 35 menentang dan 32 abstain, sehingga mencatat jumlah suara setuju tertinggi sejak resolusi diperkenalkan di Majelis Umum.

Pada Juli 2014, Kementerian Luar Negeri dan Kerjasama Internasional Italia (MAECI) membentuk satuan tugas dengan perwakilan dari organisasi masyarakat sipil untuk mengoordinasikan tindakan Italia dan membuatnya lebih efektif dalam meningkatkan kesadaran di antara negara-negara ketiga untuk menggalang dukungan mereka terhadap resolusi PBB. pada moratorium universal sebelum dipilih oleh Komite Ketiga (Komite Urusan Sosial, Kemanusiaan dan Budaya) dan kemudian dalam sesi pleno Majelis Umum di New York.

Italia juga secara aktif berpartisipasi dalam negosiasi dalam kerangka resolusi dua tahunan untuk penghapusan hukuman mati, di Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang secara teratur mensponsori itu. Pentingnya bergerak menuju penghapusan hukuman mati juga sering diangkat dalam dialog bilateral dengan negara-negara ketiga, juga dalam koordinasi dengan negara-negara Uni Eropa lainnya.

Melawan bentuk-bentuk diskriminasi lainnya

Prinsip non-diskriminasi, dalam hukum dan praktik, dan penghormatan terhadap martabat setiap individu merupakan inti dari tindakan internasional Italia dalam mendukung perlindungan dan pemajuan hak asasi manusia dan kebebasan fundamental di seluruh dunia. Italia mendukung dan mempromosikan berbagai inisiatif internasional dalam memerangi diskriminasi, dengan sangat mementingkan perang melawan ujaran kebencian, online dan offline.

Italia secara tradisional mendukung, khususnya, resolusi Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang perang melawan semua bentuk rasisme, xenofobia dan intoleransi, serta semua bentuk diskriminasi berdasarkan orientasi seksual dan identitas gender. Italia adalah bagian dari Equal Rights Coalition (ERC), sebuah platform untuk kerja sama internasional yang mempromosikan pertukaran informasi dan praktik yang baik tentang hak-hak orang LGBTI. Italia juga merupakan bagian dari Global Equality Fund (GEF), dana internasional yang dibentuk pada tahun 2011, atas prakarsa AS, untuk membiayai proyek-proyek untuk melindungi dan mempromosikan hak-hak kaum LGBTI.

Hak Perempuan

Pembangunan politik, sipil, sosial dan ekonomi suatu negara tidak dapat berlangsung tanpa partisipasi penuh dan keterlibatan perempuan atas dasar kesetaraan dalam pengambilan keputusan, pilihan pemerintah dan proses pelatihan dan pendidikan. Terlepas dari kemajuan signifikan yang dibuat dalam beberapa dekade terakhir, perempuan dan anak perempuan terus menjadi korban kekerasan fisik dan psikologis, eksploitasi dan perdagangan keji di banyak wilayah di dunia.

Italia berkomitmen kuat baik secara bilateral maupun multilateral untuk mempromosikan kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan. Italia adalah bagian dari Konvensi PBB tentang Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi terhadap Perempuan (CEDAW), secara aktif berpartisipasi dalam Komisi PBB tentang Status Perempuan (CSW) dan mendukung berbagai inisiatif yang dipromosikan tentang masalah ini setiap tahun di PBB. Italia telah berperan aktif dalam mendorong Konvensi Dewan Eropa tentang pencegahan dan pemberantasan kekerasan terhadap perempuan dan kekerasan dalam rumah tangga (Konvensi Istanbul) yang mulai berlaku pada Agustus 2014 dan terus mendorong dukungan seluas-luasnya terhadap Konvensi ini.

Italia sering mengajukan rekomendasi khusus kepada negara ketiga mengenai hak-hak perempuan dan memerangi kekerasan terhadap perempuan dalam Universal Periodic Review (UPR) yang memantau situasi hak asasi manusia di negara-negara anggota PBB setiap empat tahun di Jenewa.

Italia secara aktif terlibat dalam kampanye internasional untuk pemberantasan mutilasi alat kelamin perempuan (FGM) dan pernikahan dini dan paksa, tidak hanya melalui saluran diplomatik dan negosiasi tetapi juga melalui kerjasama pembangunan. Ini mempromosikan dan berpartisipasi aktif dalam negosiasi mengenai Majelis Umum PBB dan resolusi Dewan Hak Asasi Manusia PBB tentang masalah ini.

Italia mendukung prakarsa internasional untuk pencegahan kekerasan seksual dalam konflik dan keadaan darurat, khususnya Prakarsa Pencegahan Kekerasan Seksual dalam Konflik dan Seruan Bertindak untuk Perlindungan dari Kekerasan Berbasis Gender dalam Keadaan Darurat. Dalam kerangka kebijakan nol toleransi terhadap tindakan eksploitasi dan pelecehan seksual, pada September 2017 Italia bergabung dengan “Circle of Leadership” yang diluncurkan oleh Sekretaris Jenderal PBB Guterres untuk memerangi pelecehan seksual oleh personel sipil dan militer PBB dan telah menandatangani Kesepakatan Sukarela , yang secara politis berkomitmen untuk meluncurkan langkah-langkah untuk mencegah dan memerangi eksploitasi dan pelecehan seksual.

Italia juga aktif dalam mendukung Agenda Perempuan, Perdamaian dan Keamanan dengan tindakan yang mendorong partisipasi perempuan dalam resolusi konflik dan promosi perdamaian yang tahan lama serta inisiatif yang mendorong partisipasi penuh dan aktif perempuan dalam pencegahan konflik, manajemen dan resolusi dan upaya rekonstruksi pasca konflik. Italia telah mendukung Resolusi Dewan Keamanan PBB 1325 tanggal 31/10/2000 tentang Perempuan, Perdamaian dan Keamanan (WPS) sejak pertama kali dipresentasikan dan telah mendorong implementasi penuhnya serta resolusi serupa yang diajukan di PBB, UE dan NATO di tahun-tahun berikutnya.

Agenda WPS dimasukkan sebagai salah satu prioritas Italia dalam mandatnya sebagai anggota tidak tetap Dewan Keamanan PBB dan Kepresidenan G7 pada tahun 2017. Implementasi Agenda juga telah dipromosikan di dalam Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa (OSCE) selama Kepresidenan Italia 2018. Italia adalah bagian dari WPS National Focal Points Network dan Satuan Tugas Informal Uni Eropa untuk UNSCR 1325. Sebagai bagian dari mandat Italia di Dewan Keamanan, Kementerian Luar Negeri dan Kerjasama Internasional Italia, bersama dengan Istituto Affari Internazionali (IAI) dan Women in International Security Italy (WIIS Italy), telah meluncurkan Jaringan Mediator Wanita Mediterania (MWMN) yang akan terus bekerja bahkan melampaui batas waktu mandat. Jaringan tersebut, didirikan di kantor pusat Kementerian Luar Negeri dan Kerjasama Internasional pada 26 Oktober 2017,

Hak Anak-anak

Anak-anak adalah salah satu kelompok rentan yang paling rentan terhadap pelanggaran hak asasi manusia, terutama di daerah dengan konflik bersenjata, pengaturan pasca konflik dan dalam situasi keterbelakangan, kemiskinan ekstrim dan ketegangan sosial.

Di antara banyak inisiatif untuk melindungi masa kanak-kanak dan untuk mempromosikan hak-hak anak di bawah umur yang diambil di tingkat multilateral, harus disebutkan secara khusus Resolusi tahunan yang disahkan oleh Majelis Umum PBB dan Dewan Hak Asasi Manusia tentang hak-hak anak, yang dipresentasikan oleh Uni Eropa bersama-sama dengan Kelompok Negara-Negara Amerika Latin.

Italia mendukung inisiatif yang bertujuan untuk melindungi hak-hak anak dalam konflik bersenjata, menerapkan prinsip-prinsip yang ditetapkan oleh Konvensi PBB tahun 1989 tentang Hak Anak dan Protokol Opsional tentang Keterlibatan Anak dalam Konflik Bersenjata tahun 2000. Komitmen Italia di bidang ini mengarah pada adopsi di UE Pedoman tentang Anak-anak dan Konflik Bersenjata dan, di dalam PBB, dimasukkannya ketentuan khusus untuk perlindungan anak-anak dalam mandat operasi penjaga perdamaian PBB.

Kebebasan Berkeyakinan dan Beragama

Mengingat beberapa tantangan yang mempengaruhi koeksistensi damai dari berbagai kelompok agama di banyak bagian dunia, Italia telah bekerja dengan tekad untuk tindakan internasional yang lebih efektif untuk perlindungan kebebasan beragama atau berkeyakinan dan hak-hak minoritas agama.

Setiap tahun Italia, bersama dengan Negara Anggota Uni Eropa lainnya, mempromosikan Resolusi di Majelis Umum PBB dan di Dewan Hak Asasi Manusia tentang kebebasan beragama atau berkeyakinan, mengutuk segala bentuk intoleransi dan diskriminasi agama. Di tingkat Eropa, disebutkan juga “Pedoman Uni Eropa tentang kebebasan beragama atau berkeyakinan” yang diadopsi pada tahun 2013, yang bertujuan untuk mengintensifkan tindakan Uni Eropa terhadap Negara Ketiga di bidang kebebasan beragama. Atas prakarsa Italia, Pedoman ini juga merujuk pada hak untuk secara kolektif menjalankan kebebasan beragama yang bertujuan untuk melindungi kelompok agama minoritas.

Italia juga merupakan anggota Grup Kontak Internasional untuk Kebebasan Beragama atau Berkeyakinan (ICG – FORB), sebuah platform antar-regional lebih dari dua puluh negara yang dibuat pada tahun 2015 untuk mempromosikan dan melindungi kebebasan beragama atau berkeyakinan di dunia, dengan mempromosikan praktik yang baik, mengidentifikasi aturan dan praktik yang membatasi kebebasan beragama atau berkeyakinan, dan hak-hak minoritas agama, dan berkolaborasi dengan sejumlah mitra non-pemerintah, termasuk organisasi keagamaan, masyarakat sipil, dan universitas.

Perlindungan Warisan Budaya

Italia mempromosikan tindakan baru oleh Komunitas Internasional dalam membela warisan budaya, yang merupakan tempat lahir setiap peradaban dan dasar dari identitas sejarah dan kemakmuran masyarakat. Hak untuk mengakses dan menikmati warisan budaya memberikan kontribusi untuk memastikan stabilitas, perdamaian dan keamanan internasional, dan penghancuran warisan kita, selain merupakan pelanggaran hukum internasional, memiliki dampak yang berbahaya pada stabilitas dan koeksistensi masyarakat dan komunitas.

Dalam hal ini, negara kami sepenuhnya mendukung tindakan yang diambil oleh UNESCO untuk melindungi warisan budaya di daerah krisis, melalui penciptaan berdasarkan proposal Italia mekanisme intervensi darurat dan, pada Februari 2016, kami menandatangani Memorandum Kesepahaman dengan UNESCO, yang, Komando Carabinieri untuk Perlindungan Warisan Budaya (TPC).

Hak Penyandang Disabilitas

Italia berkomitmen kuat untuk melindungi dan mempromosikan hak-hak penyandang disabilitas, dengan fokus khusus pada penyandang disabilitas dalam situasi darurat dan pascakonflik. Komitmen Italia ditujukan, khususnya, untuk menghilangkan hambatan sikap dan lingkungan yang mencegah partisipasi penuh dan efektif penyandang disabilitas dalam masyarakat.

Italia adalah pihak dalam Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hak Penyandang Disabilitas dan Protokol Opsionalnya, mendorong kepatuhan seluas mungkin terhadap Konvensi dan mempromosikan prinsip-prinsip dasarnya secara global. Kami berkomitmen pada pengembangan dan implementasi program kesadaran yang dirancang untuk meningkatkan pemahaman akan kebutuhan penyandang disabilitas, juga melalui berbagai inisiatif Kerjasama Italia.

Melawan Perdagangan Manusia

Perdagangan manusia adalah pelanggaran serius terhadap hak asasi manusia – sampai pada titik mewakili kejahatan terhadap kemanusiaan – dan merupakan ancaman serius bagi perdamaian dan keamanan internasional. Italia berkomitmen kuat untuk masalah ini, berdasarkan pendekatan yang berpusat pada korban dan hak-hak mereka, dengan fokus khusus pada kelompok yang paling rentan, termasuk perempuan dan anak-anak.

Tindakan Italia, yang dilaksanakan dalam kemitraan dengan masyarakat sipil dan PBB, secara tegas memprioritaskan pencegahan dan perlindungan, termasuk perlindungan hukum terhadap para korban. Kami adalah pihak dalam Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa Menentang Kejahatan Terorganisir dan Protokol Opsionalnya untuk Mencegah, Menekan dan Menghukum Perdagangan Orang, mempromosikan kepatuhan seluas mungkin terhadap Protokol ini.

Di dalam Perserikatan Bangsa-Bangsa, kami sangat mendukung kegiatan dan inisiatif Pelapor Khusus dalam memerangi perdagangan orang. Italia juga merupakan pihak dalam Konvensi Dewan Eropa tentang Tindakan Menentang Perdagangan Manusia (yang disebut Konvensi Warsawa) dan mendukung kegiatan Kelompok Ahli Dewan Eropa tentang masalah tersebut (GRETA) yang, antara lain, juga memantau pelaksanaan Konvensi.

Pembela Hak Asasi Manusia

Menurut definisi yang terkandung dalam Pedoman UE, “pembela hak asasi manusia adalah individu, kelompok dan organ masyarakat yang mempromosikan dan melindungi hak asasi manusia dan kebebasan fundamental yang diakui secara universal.

Pembela hak asasi manusia mengupayakan pemajuan dan perlindungan hak-hak sipil dan politik serta pemajuan, perlindungan dan realisasi hak-hak ekonomi, sosial dan budaya. Pembela hak asasi manusia juga mempromosikan dan melindungi hak-hak anggota kelompok seperti masyarakat adat.”